expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

HeartBeat

Followers

Korang Yang Ke...

Thursday, May 17, 2012

Menyesal

Assalamualaikum...

~Menyesal ku akui.... Tak terima cintamu.... Dan kini engkau pergi meninggalkan diriku~

Ehh... masuk-masuk je dah karok. Mohon ampun.

Lama jugak tak menaip. Sibuk jugak sekarang ni. Maklumlah pelajar tahun akhir. Dengan dilema tesis, tempat praktikal yang sudah penuh (dalam erti kata lain, POINTER KAU JAHANAM! TAK HINGIN AKU NAK AMBIK KAU PRAKTIKAL KAT TEMPAT AKU!!), assignment yang semakin banyak tatkala final exam semakin hampir, dan sebagainya. Tensi aku macam ni.

Semua orang pernah menyesal dengan apa jua keputusan yang dia dah buat. Dan semua kena tahu yang tak guna menyesal.

Macam aku lah. Bergelumang dengan "this actuary thingy" yang sangat menyeksakan dada.

*aku harap lecturer aku tak baca entri ni. aminn~

Sejarahnya, aktuari ni pilihan kelima atau keenam dalam borang online UPU yang aku isi. Aku pun dah lupa. Aku nak jadi cikgu. Maka sebab itulah ia jadi pilihan pertama aku. Lagipun itu cita-cita aku sejak mula kenal huruf dan angka.

Takdir Tuhan penentu segalanya. Remuk redam hati bila cek keputusan UPU itu. Maknanya aku dah fail dalam interview lah kalau aku da belajar kos aktuari. Tapi aku cuba positifkan hati. Aku boleh.

Maka aku masuk ke UKM dengan harapan untuk mengejar pointer yang lebih baik. (Serbanitas tak payah nak alim ulamak sangat) Tapi sepanjang pengajian aku. aku rasakan aku sedang mengalami mimpi ngeri yang tak berkesudahan.

Ni tanggapan aku sebagai insan biasa. Bukan seorang yang pandai. Tengok point-point ni.

  1. Kos aktuari ni hanya yang betul-betul minat dan yang dah nampak kau boleh pergi jauh dalam bidang ni sahaja. Mereka ini yang layak untuk menuntut ilmu dalam kos ini.
  2. Kos aktuari kat UKM ni biasanya pelajarnya dah bond dengan bank. Maksudnya yang ditaja oleh mana-mana bank atau institusi kewangan atau korporat di Malaysia. Kira kalau biasiswa JPA tu dah kira cikai. Aku yang pemegang PTPTN ni lagilah hina. Sebab tu lecturer agak terkejut bila dapat tahu perkara ni. Batch aku rasanya tak de siapa pun yang bond dengan bank.
  3. Minat Matematik? Membantu sikit-sikit tapi minat je tak cukup. Sebab di tahap universiti, kau dah kurang deal dengan nombor. Semua kira-kira menggunakan huruf. Bagi aku agak celaka disitu. 
Itu je lah bagi aku. Tapi sepanjang pengajian aku, aku banyak terima perkara buruk dari baik. Dan semua yang buruk ni bagi kesan kat aku. Aku jadi pasif, malas nak buat kerja, dan sebagainya. Padahal aktuari ni semuanya ada berkenaan dengan matematik. Subjek yang aku minat sejak Darjah 1. 

Bagi aku sendiri, semua ni berlaku bila interview aku untuk jadi cikgu gagal. Dan sepatutnya dari dulu aku mintak tukar kos. Patutnya aku merayu-rayu nak dapatkan kos cikgu. Sayangnya aku tak bersungguh-sungguh. Nanti nak cerita pasal birokrasi dah kena entri baru pulak. Aku simpan lain kali.

Aku cuma harap aku boleh habiskan baki pengajian aku, grad, cai kerja, bayar hutang PTPTN. Itu sahaja. Lain agenda akan difikirkan.

Apa-apapun, menyesal itu tak berguna. Benda dah jadi

No comments:

Degup Jantung

Related Posts with Thumbnails

Pengunjungku Dari Luar Negara

free counters
Web Analytics